BIOLOGI KECOA JERMAN (Blatella germanica)

Sistematika dan Taksonomi Kecoa Jerman

Kecoa jerman ( Blatella germanica) merupakan hama nomor satu di tempat pengolahan makanan (food processing), pemahaman mengenai biologi kecoa jerman (Blatella germanica) dan pengendaliannya, sangat penting agar pengendalian yang dilakukan efektif dan tuntas. Dibandingkan dengan jenis kecoa lainnya, Blatella germanica memiliki kemampuan reproduksi yang tinggi, menghasilkan banyak nimfa, serta siklus hidupnya pendek.

Kecoa jerman
                 Kecoa jerman (courtesy:A-abel)

Sebelum membahas mengenai biologi kecoa jerman, berikut taksonomi kecoa jerman:
Kingdom     : Animalia (Animals)
Phylum       : Arthropoda (Arthropods)
Subphylum  : Hexapoda (Hexapods)
Class          : Insecta (Insects)
Order         : Blattodea (Cockroaches and Termites)
Superfamily: Blaberoidea
Family        : Ectobiidae
Subfamily   : Blattellinae
Genus        : Blattella
Species      : germanica (German Cockroach)

Pada mulanya kecoa digolongkan ke dalam ordo Isoptera, namun saat ini kecoa digolongkan ke dalam ordo Blattodea (Blatta artinya menghindari cahaya).

Siklus Hidup dalam Biologi Kecoa Jerman

Biologi kecoa jerman memiliki siklus hidup tidak sempurna, mulai dari telur (T)-Nimfa (N)-Dewasa/Imago (I).

       Fase Telur Kecoa Jerman

  • Telur kecoa dilindungi oleh kantong yang sangat keras yang disebut ootheca/capsul.
  • Pada kecoa German jumlah telur yang terdapat pada setiap ootheca sebanyak 36–40 butir telur/capsul atau rata-rata 32 butir/capsul.
  • Pada saat strees atau terkena insektisida menyebabkan kapsul terlepas dan jumlah telur yang menetas akan lebih rendah jumlahnya.
  • Setiap ekor serangga betina mampu menghasilkan rata–rata 6 capsul selama hidupnya.
  • Capsul berwarna coklat kekuning-kuningan dengan panjang 6–9 mm.
  • Telur menetas setelah berumur 28 hari dan dibawa-bawa oleh serangga bertina selama beberapa jam sebelum ditetaskan.
  • Pada kondisi ideal, sepasang kecoa mampu menghasilkan telur sebanyak 35.000 per tahun                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Fase Nimfa Kecoa Jerman
  • Perkembangan nimfa kecoa german sampai menjadi serangga dewasa memerlukan waktu 6 minggu sampai 6 bulan dengan 5–7 kali ganti kulit.
  • Nimfa berwarna gelap dengan lurik warna pucat disepanjang tubuh bagian depan.
  • Periode nimfa dapat mencapai 40–125 hari dengan rata-rata 60  hari                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                Fase Imago Kecoa Jerman
  • Ukuran panjang kecoa German dewasa 12–15 mm dan lebar 4-5 mm.
  • Berwarna coklat muda agak kekuningan.
  • Warna kecoa betina sedikit lebih tua dibanding yang jantan.
  • Pada bagian kepala terdapat 2 tanda strep berwarna gelap.
  • Kecoa jantan memiliki sayap yang panjangnya sama dengan panjang badan sedangkan betina panjang sayap sedikit lebih panjang dari tubuh.
  • Badan jantan sedikit lebih panjang dan ramping di banding tubuh betina.Umur kecoa dewasa dapat mencapai 200 hari.

 

READ
Pengendalian kecoa di restoran

Pengendalian Kecoa Jerman

Tidak ada pestisida yang sempurna atau teknik satu yang sempurna, dalam arti lain satu dapat mengatasi semua masalah yang ada, kenegagalan pengendalian kecoa jerman biasanya  lebih disebabkan pengandalan penggunaan pestisida EC saja, kekurang telitian dan ketidakmenyeluruhan treatment (inspeksi dan treatment yang tidak detail).

Karena itu dalam pengendalian kecoa jerman, sangat penting untuk menerapkan langkah-langkah IPM (Integrated Pest Management) seperti: inspeksi, identifikasi, pemilihan metode, implementasi metode dan monitoring.

  1. Inspeksi: Inspeksi adalah melakukan pemeriksaan di suatu area atau tempat dengan tujuan untuk mengetahui area keberadaan kecoa jerman
  2. Identifikasi: Melakukan identifikasi jenis kecoa yang ditemukan, faktor pendukung keberadaannya (sarang, makanan, kelembaban)
  3. Pemilihan metode: Secara garis besar metode pengendalian dibagi menjadi dua, yaitu: metode non kimia dan metode kimia
  4. Implementasi metode pengendalian
  5. Monitoring: Monitoring sangat penting dalam upaya mencegah reinfestasi hama, dan berguna dalam rangka evaluasi apakah pengendalian yang dilakukan telah efektif atau belum

 

 

pencarian terkait pest management:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!